Felicia's Blog

Life for me is....

Tuesday, 5 July 2011

5 Juli 2011 : My Doggy is....

Nama Anjing : Alfonso von Flamingo
Ras : Chow Chow
Jenis Kelamin: Jantan
Warna : Cokelat
Usia : kurang lebih 8 tahun

Diatas adalah biodata dari seekor anjing yang tinggal dengan damai di rumah yang ada di kaki Gunung Manglayang, Bandung, rumah saya. Hari ini entah kenapa saya dapet mood yang bagus buat nulis pengalaman sehari-hari lagi di blog ini setelah sekian lama nggak pernah. Apa yang bikin saya mood untuk nulis pengalaman saya hari ini di sini?

Jawabannya adalah si Fonso, alias anjing saya yang biodata singkatnya saya pajang diatas.

Jadi gini, tadi sore, sekitar jam setengah 5 kurang dikit saya ngeliat pisang yang bejibun di dapur rumah saya, ya udah saya minta si mbak bikinin pisang goreng, tapi ternyata gulanya tinggal dikit, jadilah saya berencana untuk beli gula di warung yang letaknya beberapa blok dari rumah saya. Perlu jalan memutar buat nyampe ke warung tujuan itu, jadi adik saya ngajakin sekalian jalan-jalan sama si Fonso. Jadilah kami bertiga, saya, adik saya, dan si Fonso jalan-jalan di kompleks rumah. Saya nentengin uang buat belanja gula, adik saya nentengin tali kekangnya si Fonso, si Fonso dengan sopannya ngencingin hampir setiap pohon yang keliatan di pandangan mata dia (nyimpen pipis berapa banyak tuh, saya jg ga tau :o).

Di depan rumah deket belokan, dia pipis, tiba-tiba kalung lehernya lepas. Lucunya si Fonso nungguin adik saya masang kalung lehernya itu tanpa kabur, begitu kepasang, langsung laju larinya.

Di depan belokan yang ada di depan rumah yang deket belokan, dia pipis lagi, kali ini ngga lepas kalung lehernya, tapi kakinya nginjek pipisnya sendiri. ueeeekkk!!!

Akhirnya tiba juga di warung. Adik saya yang sibuk ngontrol pergerakan si Fonso nungguin transaksi saya dengan si Bapak penjual di depan warung. Tiba-tiba tak disangka tak dinyana, adik saya teriak, "Fonso beol di depan oi, gimana ini???"....

OMG
Si Fonso beol di depan warung. Masih mending di atas rumput. Tapi ternyata dia beol di tengah jalan raya, dengan total tabungan kira-kira 6 buah.
OMG
Si bapak empunya warung nyuruh bersihin tabungannya si Fonso itu, beliau ngasih saya 2 lembar karton bahan kardus untuk menyerok 'tabungan' tsb ke dalam got yang ada di seberang warung.
Belum lagi saya jalan ke arah kumpulan 'tabungan' si Fonso, tali kekangnya udah lepas, si Fonso lari sendiri, nggak peduli adik saya ngejar-ngejar di belakangnya sambil teriak-teriak manggil namanya (kasian kau, oh adikku...)

Tinggallah saya sendiri, mengangkut 'tabungan' Fonso dengan menggunakan kardus, berhati-hati supaya benda-benda mengerikan itu nggak menggelinding dan mengenai tangan saya. Syukurlah pengangkutan benda target ke tempat sasaran berjalan sukses lancar.

Saya jalan pulang sendirian, sambil celingak celinguk nyariin adik saya yang mungkin masih panik ngejar-ngejar si Fonso yang tak berdosa tapi biadab itu. Di tengah jalan, saya berpapasan sama si adik saya yang bawa-bawa sekop gede punya si Papa.

Adik : "Ceh, udah beres tainya?" (maaf)
Saya : "Udah dong... Mana si Fonso? Sukses?"
Adik : "Sukses dong!"

Syukurlah sukses. Akhirnya kita pulang dengan hati lega, yang satu karena Fonso udah ketangkep, yang satu karena 'benda asing' sudah dimasukkan kedalam got.
Sampe di rumah, ternyata si Mama lagi nyapuin 'tabungan' Fonso yang lain yang tergeletak bebas di depan rumah kita. OMG. Kalau itu tabungan beneran, udah bisa jajan makanan sendiri kali kamu, Fonso...=_=;

Moral : Demi pisang goreng, mengangkut tahi (maaf) anjing pun dilakoni....

Love you Fonso... :)